Mengapa Bangunan Ambruk Menghadap ke Tenggara?

Gempa 7,6 SR Guncang Sumatera Barat

Kerusakan gempa di Padang lebih dikontrol oleh kondisi konstruksi bangunan.

VIVAnews – Gempa dengan kekuatan 7,6 skala Richter mengguncang Padang Pariaman Sumatera Barat, Rabu 30 Agustus 2009. Sebanyak 739 orang dinyatakan tewas, gempa juga mengakibatkan ribuan bangunan rusak berat.

Gempa di Kota Padang (AP Photo/Fitra Yogi)

Gempa di Kota Padang (AP Photo/Fitra Yogi)


Tim studi gempa Universitas Gadjah Mada menemukan fenomena yang menarik di Padang, yakni bangunan roboh ke arah tertentu.

“Sebagian besar bangunan yang roboh atau miring cenderung mengarah ke arah barat laut-tenggara, yaitu mengarah ke arah episenter gempa yang berada di posisi relatif barat laut Kota Padang, kata Ketua Tim Studi Gempa dan Longsor Teknik Geologi UGM, Dwikorita Karnawati, seperti dimuat laman Universitas Gadjah Mada, Kamis 8 Oktober 2009.

Dijelaskan Dwikorita, dari hasil pengamatan dan pengukuran di lapangan, diketahui bahwa wilayah yang terkena dampak gempa bumi di Sumatera Barat dibedakan menjadi dua wilayah utama, yakni dataran aluvial dan wilayah pebukitan keras.

Dataran aluvial mencakup Kota Padang hingga Kota Pariaman, yang mengalami banyak kerusakan bangunan akibat goncangan gempa. Wilayah ini tersusun oleh endapan yang bersifat lepas berupa lempung, lempung pasiran, dan pasir kerikilan karena sifat lepas pada butiran tanah penyusun dataran aluvial tersebut.

Saat terjadi gempa bumi, getaran gelombang gempa mengalami komplikasi menjadi rambatan permukaan yang bersifat mengayun, baik ke arah vertikal maupun horisontal, yang akhirnya mengakibatkan kerusakan dan robohnya bangunan.

Berbeda dengan dampak gempa di Yogyakarta, kata Dwikorita, kerusakan yang terjadi pada dataran aluvial di Padang tidak menunjukkan sebaran pola tertentu yang dikontrol oleh kondisi tanah atau kondisi geologi, justru tampak lebih dikontrol oleh kondisi konstruksi bangunan.

Sementara itu, wilayah pebukitan keras, yang meliputi areal Perbukitan Barisan dari Padang Panjang hingga Solok, banyak mengalami longsor akibat gempa bumi. Menurut Dwikorita, perbukitan tersebut tersusun oleh batuan beku vulkanik dan batuan metamorf merupakan perbukitan yang terbentuk oleh patahan aktif yang dikenal dengan nama sesar semangko.

“Di dalam zona patahan tersebut batuan penyusun perbukitan ini juga terpotong-potong oleh retakan-retakan batuan dan bersifat rapuh. Akibatnya, saat diguncang oleh gempa bumi, banyak terjadi runtuhan, jatuhan, dan luncuran batuan pada lereng perbukitan Barisan, terutama yang dilalui oleh jalur patahan,” jelas dia.

Beberapa titik longsor tanah yang terjadi telah menimbun lebih dari 100 orang di dua dusun, yaitu Dusun Kapalo Koto dan Lubuk Lawe di Desa Cumanak, Nagari Tandikek, Kecamatan Patamuan, Kabupaten Padang Pariaman. Lereng batuan yang longsor merupakan lereng yang diperkirakan berada di jalur patahan. Kemiringan lereng berkisar antara 30 sampai 40 derajat.

“Kondisi tanah di zona patahan tersebut sangat rapuh dan masih berpotensi untuk longsor lagi apabila diguncang gempa atau terguyur oleh hujan deras sehingga zona ini disarankan untuk ditutup selama hujan untuk menghindari terjadinya korban jiwa apabila gempa susulan ataupun longsor susulan terjadi,” tambah dia.

Lokasi longsor lainnya yang perlu diwaspadai, lanjut Dwikorita, adalah di tebing ruas jalan Malalak menuju ke Bukit Tinggi, yang tersusun oleh batuan beku andesit dan terutup oleh batuan vulkanik berupa tuf pumisan, yang telah lapuk menjadi tanah lempung pasiran yang bersifat sangat porus dan lolos air.

Kemiringan lereng tebing ini berkisar antara 40 derajat hingga 60 derajat. Akibat curamnya lereng dan rapuhnya kondisi tanah, saat gempa terjadi, luncuran tanah dengan bongkah-bongkah batuan terjadi. Zona yang mengalami luncuran tanah mencapai sepanjang 2 kilometer. Luncuran tersebut juga telah mengakibatkan sebagian ruas jalan tertutup.

Ke depan, lanjut Dwikorita, penting untuk menyusun pemetaan zona potensi bahaya gempa dan longsor di Sumatera Barat. “Peta bahaya gempa dan longsor diperlukan sebagai arahan penyempurnaan tata ruang dan peraturan pendirian bangunan di tahap rekonstruksi, seperti halnya yang pernah dilakukan di wilayah Provinsi DIY dan Kabupaten Bantul,” tambah dia.

• VIVAnews

Categories: Pengetahuan | Tags: | Tinggalkan komentar

Navigasi pos

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: