JEJAK RAJA AIRLANGGA DI BHUMI LAMONGAN

JEJAK RAJA AIRLANGGA DI BHUMI LAMONGAN

oleh;  Yok’s Slice Priyo

Tulisan ini sebuah ringkasan, dari rintisan penulis untuk menguraikan jejak-jejak kuno baik berupa prasasti dan juga situs-situs candi yang masih terpendam di bumi Lamongan.  Semoga bisa memberikan manfaat bagi seluruh Masyarakat Lamongan khususnya dan semua pihak secara umum.

“Lamongan menyimpan data yang luar biasa mengenai Prabu Airlangga. Airlangga itu raja besar malah lebih besar dari Hayam Wuruk. Dari disertasi saya saja sudah 7 artikel saya buat tentang Airlangga, yang paling lengkap ingin saya sampaikan di Lamongan supaya orang Lamongan bisa bangga dengan leluhurnya”, Dr. Ninie Soesanti arkeolog UI.

Demikian ungkapan Dr. Ninie Soesanti seorang arkeolog UI yang pernah meneliti beberapa prasasti Airlangga di Lamongan. Ungkapan ini disampaikan melalui email saat saya berkomunikasi tentang transkrip beberapa prasasti Airlangga di Lamongan.

yoni

Dari sepintas ungkapan di atas dan didukung dengan fakta arkeologis dilapangan, maka judul tulisan diatas nampaknya tidak berlebihan. Lamongan memang menyimpan banyak data berkaitan dengan masa pemerintahan kerajaan Prabu Airlangga, terutama berupa tulisan diatas batu atau yang biasa disebut dengan prasasti batu. Dari data sementara yang terkumpul paling tidak terdapat 41 prasasti batu yang sebagian besar diperkirakan berasal dari zaman sebelum munculnya Kerajaan Majapahit, namun demikian belum pernah ditemukan adanya keterangan prasasti pada era singasari. Beberapa prasasti seperti prasasti pamwatan (Pamotan), prasasti Pasar Legi (Sendang Rejo, dulunya satu Desa), prasasti Puncakwangi, Prasasti Wotan (Slahar Wotan), dan lainnya jelas teridentifikasi sebagai prasasti-prasasti yang di keluarkan oleh Prabu Airlangga.

Disamping prasasti-prasasti yang tersebut diatas masih banyak jajaran prasasti lainnya yang belum teridentifikasi secara pasti mengenai tahun dikeluarkannya prasasti dan juga kandungan isi dari prasasti tersebut. Yang perlu disayangkan adalah akibat dari kurangnya perhatian berbagai pihak, banyak dari prasasti-prasasti tersebut dalam kondisi yang sangat memprihatinkan karena terkesan tidak ada kepedulian baik dari pihak yang berwenang maupun masyarakat secara umum. Kondisi ini menyebabkan banyak prasasti yang makin rusak bahkan kemudian banyak juga yang hilang dicuri, dirusak orang atau tengelam/terkubur.

Menurut hasil-hasil penelitian para arkeolog sebagian besar prasasti Airlangga banyak ditemukan disekitar Jombang dan Lamongan, membujur dari sekitar Ploso ditepian sungai Brantas, Sambeng, Ngimbang, Modo, dan Babat sekitar Bengawan Solo. Berdasar dari data faktual berupa prasasti tersebut maka tidak heran jika banyak ahli sejarah yang menyimpulkan bahwa pusat kekuasaan Raja Airlangga diperkirakan berada di sekitar Ngimbang. Jika pendapat ini benar maka bisa dipastikan bahwa Lamongan merupakan daerah yang penting semasa Pemerintahan Kerajaan Airlangga. Tidak dapat dinafikan pula bahwa wilayah Lamongan menjadi sentral dalam upaya mengungkap dan mempelajari sejarah kerajaan Airlangga.

Airlangga adalah penerus wangsa isana di jawa timur yang lolos dari bencana pralaya yang meluluh lantakkan istana Mataram kuno masa pemerintahan Dharmawangsa Teguh. Peristiwa serangan mendadak yang dilancarkan oleh Raja Wurawari ini terjadi tepat pada saat pesta perkawinan antara Airlangga dan putri Raja Dharmawangsa Teguh sedang berlangsung. Serangan ini banyak menewaskan para pembesar Istana termasuk Raja Dharmawangsa Teguh juga meninggal dalam serangan tersebut dan dicandikan di Wwatan.

Airlangga, yang datang ke Mataram untuk dinikahkan dengan anak Dharmawangsa teguh, adalah anak dari Mahendradatta Gunapriya Dharmapatni, saudara perempuan Dharmawangsa Teguh, dengan Udayana, seorang Raja dari wangsa Warmmadewa Bali. Saat pesta perkawinan berlangsung peristiwa pralaya terjadi ( 1016 M)[1] , Airlangga yang pada saat itu baru berumur 16 tahun mampu menyelamatkan diri dari pralaya, bersama seorang hambanya yang setia, Narottama. Airlangga menjalani kehidupan di hutan lereng gunung dan berkumpul dengan para pertapa dan pendeta. Kehidupan Airlangga dihutan bersama dengan pertapa dan pendeta nampaknya banyak memberikan pelajaran dalam perjalanannya kemudian saat menjadi Raja. Sejak inilah perjuangan Airlangga dimulai. Sebagai jelmaan dewa Wisnu (saksatiranwisnumurtti) Airlangga membangun tahta dari puing-puing kehancuran kerajaannya.

Setelah melewati masa persembunyian dengan kalangan pertapa, Airlangga didatangi oleh utusan para pendeta dari ketiga Aliran (Siwa, Buda, dan Mahabrahmana) yang menyampaikan permintaan supaya ia menjadi pemimpin di kerajaan yang istananya telah hancur tersebut. Tahun 1019 Airlangga dengan direstui para pendeta dari ketiga Aliran (Siwa, Buda, dan Mahabrahmana). Dia berhasil naik tahta dengan bergelar Rake Halu Sri Lokeswara Dharmmawangsa Airlangga Anantawikrama Utunggadewa dikukuhkan di Halu (ikanang halu kapratisthan sri maharaja) selanjutnya Airlangga membuat arca perwujudan leluhurnya yang telah dicandikan di Isanabajra (Sang lumah ring Isanabajra), penobatannya dikukuhkan pada sasalanchana abdi vadane (bulan lautan muka = 941 Saka/1019 M).

Periode awal pemerintahan Airlangga dipenuhi dengan peperangan dan penaklukan negara-negara bawahan yang pernah menjadi bagian dari pemerintahan kerajaan Dharmawangsa Teguh. Pada tahun 943 Saka (1021) Raja Airlangga telah memberi anugerah ‘sima’ kepada penduduk Desa Cane yang masuk wilayah tinghal pinghay, karena mereka terlah berjasa menjadi “benteng” disebelah barat kerajaan, senantiasa memperlihatkan ketulusan hatinya mempersembahkan bakti kepada raja, tiada gentar mempertaruhkan jiwa raganya dalam peperangan, agar sri maharaja memperoleh kemenangan.[2]

Prasasti Pucangan memberitakan bahwa antara tahun 1029 – 1037 Airlangga menaklukan Wuratan (1030 M) dengan rajanya bernama Wisnuprabhawa terkenal sangat kuat (atisayeng mahabala), pada tahun sama menyerang raja Panuda dari Wengker (pangharpharpan mwang haji wengker). Tahun 1032, haji Wura Wari yang memporandakan kraton Dharmmawangsa Teguh, menaklukan juga seorang ratu wanita (?) yang konon sangat gagah seperti raksasi. Berita ini khusus dimuat pada bagian berbahasa Sansekerta. Prasasti (tembaga) Terep (1032) menerangkan kraton Airlangga di Wwatan Mas diserang musuh (?) sehingga Airlangga harus menyingkir ke Patakan (ri kala sri maharaja kalataya sangke wwatan mas mara i patakan).

Setelah melewati berbagai peperangan, penaklukan, dan konsolidasi diawal hingga pertengahan masa pemerintahannya. Peringatan kemenangan kemudian dikukuhkan di dalam prasasti Turun Hyang A (1036) dan menganugerahkan penghargaan daerah sima kepada penduduk desa Turun Hyang karena jasa-jasanya dalam pembiayaan dan pengelolaan pertapaan Sriwijayasrama dan pertapaan-pertapaan lainnya di gunung Pugawat (matang ya siddhaken prajnanira madamel yasa patapaning pucangan) seperti disebut dalam prasasti Pucangan.

Patakan; Ibukota Sementara Dalam Pelarian Sang Raja

Periode antara tahun 951 saka (1029 M) sampai dengan tahun 959 saka (1037 M) adalah periode penaklukan yang dilakukan oleh Raja Airlangga terhadap musuh-musuhnya baik yang berada wilayah barat, timur, dan selatan.  Berita pada prasasti pucangan memberikan keterangan tentang penyerangan-penyerangan yang dilakukan oleh raja Airlangga atas musuh-musuhnya tersebut.

Namun demikian diantara tahun-tahun tersebut bukan berarti istana Airlangga telah aman dari serangan musuh, kesuksesan dalam penaklukan wilayah sekitar ternyata juga diselingi dengan kekalahan bahkan pelarian. Peristiwa kekalahan yang dialami Airlangga, sehingga ia terpaksa harus meninggalkan keratonnya di Wwtan Mas dan melarikan diri dari istananya menuju ke Desa Patakan, diterangkan dalam prasasti Terep tahun 954 Saka (21 Oktober 1032 M) “sri maharaja katalayah sangke wwatan mas mara i patakan”, namun siapa musuh yang menyerangnya tidak jelas disebutkan. Para ahli sejarah menduga bahwa yang melakukan serangan ini adalah Raja Wurawari, artinya Raja Wurawari mendahului penyerangan terhadap ibukota kerajaan Airlangga sebelum kemudian Airlangga membalas serangan tersebut dan menghancurkan kerajaan Wurawari.

Dalam prasasti terep dikatakan bahwa raja telah memberikan anugerah kepada Rakai Pangkaja Dyah Tumambong, adik raja sendiri, karena telah berjasa pada waktu Raja Airlangga harus menyingkir dari Wwatan Mas ke Desa Patakan. Di Desa Terep Rakai Pangkaja bersembunyi didalam suatu pertapaan, dan disitu ia menemukan arca Bhatari Durga. Maka ia berdo’a dan memohon kepada sang batari agar raja memperoleh kemenangan dalam peperangan. Ia berjanji jika permohonan itu terkabul ia akan mohon agar Desa Terep, tempat pertapaan itu, ditetapkan menjadi sima. Maka kini setelah raja dapat mengalahkan musuhnya itu, dan kembali bertahta diatas singgasana permata, Rakai Pangkaja Dyah Tumambong Mapanji Tumanggala menghadap raja dan mengajukan permohonanya. Maka dikabulkanlah permohonan itu, yaitu ditetapkannya pertapaan tempat pemujaan betari sebagai daerah swatantra, termasuk sawahnya, kebunnya, dan sungainya, dan ditambah lagi dengan anugerah gelar halu. Maka selanjutnya ia bergelar Rake Halu Dyah Tumambong[3].

Peristiwa kekalahan dan pelarian raja Airlangga dari istana Wwatan Mas menuju desa Patakan terjadi pada tahun yang sama dengan penaklukan yang dilakukan Raja Airlangga terhadap Raja Wurawari. Jika perkirakan diatas benar, bahwa Raja Wurawari melakukan serangan terlebih dahulu dan berhasil memaksa Raja Airlangga untuk menyingkir ke Desa patakan. Maka dapat dipastikan bahwa serangan balik terhadap Raja Wurawari di persiapkan oleh Raja Airlangga dari istana sementara.

Berangkat dari istana sementara di Desa Patakan Raja dengan diiringi oleh rakryan Kanuruhan Mpu Narottama dan Rakryan Kuningan Mpu Niti berhasil menyerbu Raja Wurawari dari arah Magehan (Magetan?). serangan ini berhasil melumpuhkan pertahanan Raja Wurawari dan mengalahkannya, maka lenyaplah semua perusuh di tanah Jawa.

Keberadaan Desa Patakan sebagai pusat pemerintahan sementara juga dikuatkan dengan adanya Prasasti Sendangrejo Kecamatan Ngimbang (dulu bernama Desa Pasar Legi Kecamatan Sambeng) 965 Saka atau 1043 M, yang memuat tentang penghargaan/anugerah  terhadap penduduk Desa Patakan, sayang prasasti ini rusak pada bagian sambandhanya sehingga tidak bisa terbaca secara jelas lagi. Sangat mungkin pemberian anugerah ini berhubungan dengan pertolongan dan darma bakti penduduk patakan terhadap Raja Airlangga pada saat melarikan diri ke desa tersebut.

Disamping keterangan dari Prasasti Terep dan Prasasti Sendangrejo, Prasasti Patakan sendiri juga memuat anugerah Raja kepada rakyat Desa Patakan. Patakan adalah suatu daerah yang pernah dijadikan sima karena punya kewajiban memelihara bangunan suci Sang Hyang Patahunan, sayang belum ada terjemahan yang cukup mengenai prasasti ini, isi prasasti sebetulnya lengkap tetapi prasasti pecah berantakan. JLA Brandes pernah membaca walaupun tidak lengkap. Prasasti tersebut sekarang ada di Museum Nasional dengan nomor D22.

Mengapa Airlangga memilih Desa Patakan sebagai tempat untuk melarikan diri dan memindahkan kekuasaanya untuk sementara?. Pemilihan Desa Patakan sebagai tempat bagi Raja Airlangga untuk melarikan diri sebenarnya bukanlah sebuah kebetulan semata, namun merupakan sebuah perencanaan matang yang didasari oleh posisi strategis Desa Patakan yang berada di bagian puncak dari perbukitan gunung kendeng yang membujur kearah barat, disamping jaminan keamanan dan kesetiaan yang bakal diterima oleh Raja Airlangga dari penduduk Desa Patakan.

Sebagaimana disebutkan diatas, bahwa Raja Airlangga dinobatkan sebagai Raja dengan restu para pemuka agama dari tiga aliran yang berkembang pada saat itu. Artinya Raja Airlangga memiliki hubungan yang sangat dekat dengan berbagai tokoh dan pemuka agama dari berbagai aliran tersebut. Di Desa Patakan, sebagaimana isi dari prasasti Patakan, tedapat bangunan peribadatan Sang Hyang Patahunan, yang berarti terdapat seorang pendeta yang sudah demikian dekat dengan Raja Airlangga yang dengan segenap daya dan pengikutnya tentu akan melindungi sang raja dari segala gangguan musuh. Jaminan keamanan ini sangatlah penting dalam situasi saat pelarian yang sangat beresiko jika saja sang Raja salah dalam memilih lokasi pelarian.

Tidak heran jika kemudian Raja Airlangga meneguhkan ulang status Sima bagi Desa Patakan untuk yang kedua kalinya dalam Prasasti Sendangrejo (1043 M) yang juga merupakan prasasti terakhir yang dikeluarkan oleh Raja Airlangga sebelum kerajaan di belah menjadi dua bagian Jenggala dan Pangjalu.

Jejak mengenai tempat peribadatan atau candi di Desa Patakan ini masih terlihat hingga sekarang dan dalam keadaan yang memprihatinkan (penulis pernah mendatangi lokasi candi ini), sayangnya hingga sekarang belum ada perhatian dari Pemerintah Daerah Kabupaten Lamongan dan juga belum ada penelitian dari kalangan Arkeolog. Namun jika melihat jejak-jejak yang ada pada lokasi disekitar bekas reruntuhan candi tersebut, masih ada situs-situs yang lain yang belum dapat penulis identifikasi bentuk bangunannya satu persatu, sangat mungkin keseluruhan dari bagian situs ini merupakan sebuah kompleks bangunan (petirtaan atau bahkan istana) yang bersanding dengan sebuah bangunan candi.

Pamotan; Kota Dahanapura Pangjalu Sebelum Kediri

Raja Airlangga (1016-1042 M) memerintah di Jawa Timur sejak 1021 sesuai dengan isi prasati Pucangan (Calcutta). Pusat kerajaan Airlangga berpindah-pindah karena diserang oleh musuh. Setelah peristiwa pralaya yang menghancurkan istana Wwatan milik Dharmawangsa Teguh, Airlangga yang bersembunyi di hutan lereng gunung kembali merebut istana Wwatan, menurut prasasti Cane (1021 M)[4] Airlangga kemudian membangun istana Wwatan Mas. Prasasti Terep (1032 M) menyebutkan raja Airlangga lari dari istananya di Watan Mas ke Patakan karena serangan musuh. Setelah airlangga berhasil menaklukan Raja Wurawari pada tahun 954 Saka (1032 M), rupanya Raja Airlangga tidak kembali lagi ke Istana Wwatan Mas, namun ia justru meninggalkan istana Wwatan Mas dan membangun istana/ibukota baru di Kahuripan. Berita ini termuat dalam prasasti Kamalagyan 1037 M, yang berbunyi “makateweka pandri sri maharaja makadatwan i kahuripan”.

lokasi Prasasti Pamwatan yang hilang

Lalu sejak kapan airlangga memindahkan ibukota kerajaannya ke Dahana(pura)?. Nama Dahana(pura) termuat dalam uraian Serat Calon Arang sebagai ibukota kerajaan Airlangga, namun dalam uraian serat tersebut tidak disebutkan dimana letak kota Dahana(pura) juga tidak di Kediri ataupun di Lamongan.

Sesungguhnya kota Daha sudah ada sebelum Kerajaan Kadiri berdiri. Daha merupakan singkatan dari Dahanapura, yang berarti kota api. Nama ini terdapat dalam bagian atas prasasti Pamwatan (Pamotan) yang dikeluarkan Airlangga tahun 964 Saka atau tepatnya 19 Desember 1042 Masehi yang merupakan prasasti akhir dari pemerintahan Raja Airlangga. Hal ini tentu sesuai dengan berita dalam Serat Calon Arang bahwa, saat akhir pemerintahan Airlangga, pusat kerajaan sudah tidak lagi berada di Kahuripan, melainkan pindah ke Daha.

Pada akhir November 1042, Airlangga terpaksa membelah wilayah kerajaannya karena kedua putranya bersaing memperebutkan takhta. Putra yang bernama Sri Samarawijaya mendapatkan kerajaan barat bernama Panjalu yang berpusat di kota baru, yaitu Dahana(pura). Sedangkan putra yang bernama Mapanji Garasakan mendapatkan kerajaan timur bernama Janggala yang berpusat di kota lama, yaitu Kahuripan.

Menurut Nagarakretagama, sebelum dibelah menjadi dua, nama kerajaan yang dipimpin Airlangga sudah bernama Panjalu, yang berpusat di Daha. Jadi, Kerajaan Janggala lahir sebagai pecahan dari Panjalu. Adapun Kahuripan adalah nama kota lama yang sudah ditinggalkan Airlangga dan kemudian menjadi ibu kota Janggala.

Pada mulanya, nama Panjalu atau Pangjalu memang lebih sering dipakai dari pada nama Kadiri. Hal ini dapat dijumpai dalam prasasti-prasasti yang diterbitkan oleh raja-raja Kadiri. Bahkan, nama Panjalu juga dikenal sebagai Pu-chia-lung dalam kronik Cina berjudul Ling wai tai ta (1178).    (bersambung)


[1] Prasasti pucangan

[2] OJO LVIII.  Dalam prasasti ini juga disebutkan nama-nama penduduk desa yang mendapatkan anugerah sima itu, sampai mencapai jumlah….orang.

[3] SNI II, edisi 84 hal 180

[4] Brandes-Krom, OJO LVIII hlm,125; cri maharaja ri maniratna singhasana makadatwan  ri Wwatan mas, dalam slamet mulyana tafsir sejarah negara kertagama hal 17. Lkis 2008.

Categories: Lamonganku, Pengetahuan, Sejarah | 61 Komentar

Post navigation

61 thoughts on “JEJAK RAJA AIRLANGGA DI BHUMI LAMONGAN

  1. ningrum

    cak dapat sumber tulisan dari mana? tulisannya berbobot dan menerik.

    • chandikolo

      ada beberapa literatur,..seperti yang tersebut,..cuman belom tak tulis lengkap,…sebagian besar justru penelusuran langsung ke lokasi-lokasi,…. aku setahun lebih menelusuri jejak-jejak kuno di Lamongan,….

      • happy

        cak peneliti ta ,,,,, nie d desa ku ada patokan kayu yang usai nya mingkin uda ratusan taun ,,,, coz aku tanya buyut a jga dya gak tau kata e wktu dya kecil uda ada tu patokan ,,,,, turus tiap brapa kilo meter tu ada patokan yang sama ,,,,,, kira kira sampean bisa jelasin gak cak …….. fb saya yoni_happy@yahoo.com

      • chandikolo

        di desa mana tuh mas,.., dan wilayah mana maksudnya,..biar bisa di intentifikasi,…

      • Mbak Arkeolog, Apakah yang dimaksud PRASASTI PUCANGAN itu merupakan prasasti yang ditemukan di GUNUNG PUCANGAN yang terletak di Kecamatan Kudu Kabupaten Jombang? Lalu, kalau benar, bisakah Mbak Arkeolog menampilkan TULISAN ASLINYA serta PEMBACAANNYA dan juga terjemahannya dalam bahasa Indonesia?
        Saya sempat bingung, dalam WIKIPEDIA, melalui search PUSAT KERAJAAN AIRLANGGA, ada yang aneh, Katanya, Airlangga melarikan diri bersama Narotama yang akhirnya sampai di Sendang MADE kUDU JOMBANG. Kalau sampai di HIMBANG atau NGIMBANG itu ada PRASASTI yang menerangkan. Lalu, yang SENDANG MADE itu sumbernya dari mana?
        Perlu diketahui, bahwa saya yang lahir dan tinggal disekitar lokasi SENDANG MADE, tahu benar tentang bagaimana kondisi SENDANG MADE itu. Pada tahun 1970-an sendang itu hanyalah merupakan sumber air yang membentuk sebuah cekungan kecil berdiameter sekitar 3 meter dengan kedalaman sekitar 30 cm. Karena secara tradisi sering dikunjungi orang untuk keperluan ritual tertentu, tempat ini menjadi terkenal dan di belakang hari menjadi tempat wisata. Dalam dongeng yang beredarpun tidak pernah menghubungkan SENDANG MADE dengan Alirlangga. Kok baru-baru ini tiba-tiba beredar isu yang menghubungkan SENDANG MADE dengan AIRLANGGA. Konyolnya, dimasukkan dalam WIKIPEDIA.
        Dalam tradisi di sekitarnya, ada sendang yang namanya SENDANG DRAJAT, SENDANG DERMO, dan SENDANG WIDODAREN. Sendang itu pada mulanya bukanlah kolam air tetapi merupakan sumber air yang mengalir terus walaupun kemarau. Pada sekitar tahun 2000 dibuat semacam kolam kecil. Rupanya, orang dulu menyebut kata SENDANG bukan hanya untuk menyebut kolam sumber air tetapi sumber air saja yang terus mengalir walaupun kemarau, disebutnya SENDANG.

      • Di Dusun Mendek Desa Watugirang Kecamatan Ngoro Mojokerto ada sebuah batu yang dikeramatkan orang. Dikarenakan Pengkeramatan itu, setiap malam jum’at legi ribuan orang mengunjunginya. Ketika saya tanyakan JURU KUNCI-nya, katanya batu itu merupakan prasasti. Karena Juru kunci itu bukanlah arkeolog/ahli sejarah, ketika ditanya, prasasti apa, tidak bisa menjawab. Lokasinya, sekitar 5 km. dari JOLOTUNDO yang menurut tradisi setempat dianggap sebagai tempat pertapaan Airlangga, yaitu disebelah barat gunung Penanggungan. Batu Mendek tersebut terletak sekitar 3 km dari Desa Wotan Mas Jedong yang ditengarahi sebagai Pusat Kerajaan Airlangga pada saat tertentu.
        Seandainya Mbak arkeolog, kebetulan pernah melihat, tolong dijelaskan secara rinci.

      • Mumpung bisa tanya kepada ahlinya, di GUNUNG PUCANGAN di kecamatan Kudu Jombang Jawa Timur, ada semacam kuburan yang diyakini masarakat setempat sebagai makam DEWI KILI SUCI anak sulung Airlangga. Menurut arkeologi, apakah benar? Bila Benar, mohon dijawab secara rinci.
        Maaf, pertanyaan saya banyak karena saya saat di Sekolah Madrasah Ibtidaiyah sangat senang sejarah. karena senagnya sehingga saya hampir hafal seluruh sejarah Indonesia karangan ANWAR SANUSI yang di kemudian hari dilarang beredar oleh pemerintah. Akan tetapi, sayangnya, aku tidak kuliah di jurusan Sejarah tetapi ke Filsafat Islam.

      • mumpung bisa tanya, saya membaca SEJARAH NASIONAL INDONESIA edisi yang dimutakhirkan. Dalam buku tersebut tidak saya jumpai keterangan seperti yang diyakini masarakat jawa umumnya bahwa PERTAPAN JOLOTUNDO yang terletak di sebelah barat Gunung Penanggungan merupakan tempat Raja Airlangga bertapa setelah turun takhta.
        Menurut Mbak Arkeolog, benarkah keyakinan masarakat itu?
        Di lokasi itu ada patung Airlangga sebagai Wisnu yang duduk di atas garuda seperti lambang Universitas Airlangga.
        Dalam WIKIPEDIA malah disebutkan bahwa tempat pertapaan Airlangga di Sendang Belahan di Kaki Timur Laut Gunung Penanggungan.
        Atau mungkin tempat pertapaannya berpindah-pindah seperti istananya yang juga berpindah-pindah.

      • mumpung ketemu ahlinya, DI Dusun Gurit Desa Katemas Kecamatan Kudu Kab Jombang ada sebuah Prasasti. Prasasti. Prasasti itu dirawat dengan baik bahkan penjaganya, konon, mendapatkan gaji dari DEPDIKBUD.
        Konon, isi prasasti itu berhubungan dengan Raja Airlangga dan mungkin berhubungan dengan Sendang Made.
        Mungkin, Mbak Arkeolog pernah meneliti prasasti tersebut. Bila kemungkinan itu benar, bisakah Mbak Arkeolog menjelaskan? bila perlu menyalin tulisannya di website ini dan pembacaan aslinya berikut terjemahannya ke dalam bahasa Indonesia.
        Bila belum pernah melihatnya, kalau ada waktu, sebaiknya diteliti karena ada hubungannya dengan disertasi Mbak Arkeolog

  2. boleh juga tuh bwt nambahin referensi………..!!!! mantap..!!!

  3. iya keren eui.thanks banget ilmuanya

  4. Bayu-081226004690

    mas mau tanya … kira kira calon arang tu lokasine dimana ..

  5. Daerah laren enek tinggalane ora yo?…, ono deso jenenge dadapan yoan e!.

  6. Sip dech

  7. Ping-balik: JEJAK RAJA AIRLANGGA DI BHUMI LAMONGAN (via Chandikolo.net) « Yaxzein's Blog

  8. Aris Yudi Santoso

    Sejarah Prabu airlangga belum lengkap kalau belum Datng Di Bumi Ponorogo DEsa Pager Ukir kecamtan Sampung,dimana Prabu Airlangga telah melarikan diri dan berguru kepada Empu Bharada….dan disini tyelah ada Prasastinya dengan Jelas

  9. wah…moga suatu saat bisa mampir dan napak tilas kejayaan Airlangga di Lamongan Mas

    salam kenal

  10. Bagus, Kang, artikelnya. Lanjutkan!!!

  11. Agus P

    Kang,

    punya foto / gambar prasasti Pucangan (Calcotta) ndak?
    Saya lagi study circle utk sejarah Indonesia kuno khususnya tentang Airlangga.
    Kalo punya tolong bantu di share yaa..

    matur suwun

    • chandikolo

      coba browsing aja bro,..aku gak ada foto untuk prasasti pucangan,…coba ntar tak tanyain tmen2,..kalo ada tak kirim,..ok thanks.

  12. Kade Ahimsa

    Kang, thx tulisanya telah memberi wawasan baru, kang, aku arek sambeng desa wates winangun dusun sahar, didesaku akeh watu mirip2 punden nang sendang. kayaknya kalau didesa garung itu ada juga situnya kang, kata mboku banyak penziarahnya dari luar kota terutama dari surabaya, mungkin ada korelasinya kang, terus kalo masuk ke hutan jati dulu aku menemukan batu2 kayak pahatan, aku dah lupa kang lama bgt waktu angon kebo, di hutan maunen gak tahu skrg kang, aku udah lama di luar kota, dijember

  13. aline

    mas,sejarah mbah nameng ada????

  14. chilkid

    salam kagem panjenengan…….mugi tansah mangayu bagyo kasinungan Rahmating Gusti ALLAH……….mas coba panjenengan galih sebuah Desa di kec. Sambeng yaitu desa wonorejo mungkin msh ada kaitannya dengan airlangga…………………

  15. Ping-balik: Gajah Mada Lahir di Lamongan? « Melintasi Waktu

  16. ekoyw

    Cak, cilikanku nyang Pamotan…
    Sampeyan ono fotone prasasti Pamotan ora? Prasasti iki wis ilang sekitar tahun 2003-2004.
    Sampek saiki jarene durung ono sing iso moco. Sampeyan duwe referensi foto karo isi prasasti iki ora?

    • chandikolo

      prasasti pamotan memang belum terbaca sepenuhnya,… namun brandes pernah mencoba membacanya dan terdapat di BEFEO, meski hanya angka tahunnya yg diketahui,..
      pembaca berikutnya belum ada, namun penulis buku Airlangga, Dr, Ninie Soesanti memiliki abklats dari prasasti tersebut sebelum hilang, saat penelitian disertasinya,..

  17. Mantep tenan cak ulasan tread e..
    Saya orang Lamongan cak, tepate wong Babat. Seumpama berniat meneliti lagi tentang jejak Airlangga di Lamongan, sekiranya bisa ngajak saya, sekiranya saya bisa membantu dan mampu menimba ilmu dari sampean cak..
    matur sembah nuwun.

  18. asengsetyo

    wahh,,seru masbrow,!mau tnya.?apa bener surabaya nantix mnjadi deso& lamongan menjdi kutho.

  19. aku ingat foto yang ada di file temanku… ya itu prasasti pamwatan… sebelum hilang

  20. Tulisan anda sangat informatif, terusun rapi, menarik dan enak dibaca.
    Semoga bermanfaat untuk kalangan awam dan ilmiah.
    Mohon tanya sima = semacam biara/pertapaan ?

  21. sima; semacam piagam peningkatan status terhadap suatu wilayah/desa, peningkatan status ini di tetapkan dengan hak2 otonom tertentu bagi desa bersangkutan.

    • adix

      mas bro maw nanya,,, di buku sejarah sd saya dulu,, katanya,,,, bapaknya airlangga itu orang Bali ya mas bro… tapi koch menurut rangkuman penemuan dari mas bro , tidak ditemukan adanya keterkaitan antara airlangga dari bali ya!! dan langsung mengarahkan history airlangga yang sudah beranjak dewasa ,, yang ketika itu sudah berumur 16 tahun,, apakah tidak ada ditemukan mengenai prasasti2 mengenai siapakah airlangga itu tahun berapa caka dia lahir, siapa mbahnya & siapa bapaknya!! ingin sekali melihat & membaca sepintas tentang profilnya karena kekaguman saya pada raja2 yang membuat rakyat makmur,, seperti airlangga,, meskipun adanya hayam wuruk raja yang baru remaja sudah bisa menyatukan hampir seluruh antero asia tenggara ,, meskipun 90% kebesaran majapahit adalah mahakarya gajah mada!!!

      • chandikolo

        yah bener, konon airlangga berasal dari bali, tetapi ibunya merupakan saudara dari dharmawangsa teguh,..alias masuh keturunan mpu sindok juga.

  22. putri

    hhhhmmmmmm gue kemarin dapet tugas tentang airlangga pi kok ngak ada ya prasasti pucangan gue cari2 bagi cpa pun yang pnya foto na aqw mnt donk

  23. Makasih Mas primo yang telah mengadakan seminar yang di fasilitasi pemda lamongan, hadir pula dr ninie, Dan Pak Agus munandar tokoh terkemuka yg mengadakan penelitian ttg airlangga di lamongan. Salam juga untuk teman2, saya sudah baca hasil penelitiannya yg berikan teman2 di litbang

    • chandikolo

      makasih mas,… kita akan lanjutkan dengan sesi riset sekitar kekunoan peninggalan candi di desa patakan dan daerah sekitar lamongan selatan, karena disekitar situ banyak jejak prasasti yang belum di terjemahkan,…

  24. sri wahyuni

    buwagussss mas bRo…
    silahkan dilanjud penelitiannya..
    saya juga orang Lamongan, kec.sambeng, ds. kedungwangi, dusun Lawan/nglawan/mulawan..,, haha
    ntar kalo udah kelar tentang airlangga..,, mbok ya diselidiki tentang anglingdharma.., kok kayaknya seru.,
    thanks :)

    • chandikolo

      untuk yuni,..bukankah di kedungwangi juga terdapat prasasti peninggalan airlangga,..tepatnya di desa sampean,..saya ada sedikit hasil terjemahannya,..dan sangat mungkin prasasti itu peninggalan raja airlangga sesudah lengser keprabon,…alias pada saat airlangga sudah menjadi pertapa,…
      sayang hanya bagian sapatha nya saja yg bisa di terjemahkan, jadi belum tahu isi lengkap prasasti dan kepada siapa diberikan, juga tahun pembuatannya, sekian.

      • Deny Gita Bagus Rahadi

        Prasasti Kedungwangi menceritakan mengenai pemberian status sima oleh raja paduka Mpungku kepada desa Lawan. Apabila ada salah satu rakyat Lawan yang membuat ulah pada Sri paduka Mpungku maka akan terkena kutukan. Jika perempuan (Gadis dara) maka otaknya akan dicabut. peresmian desa Lawan memanggil beberapa nama Dewa diantaranya : Om Brahmane namah, Om Wisnawe Namah, Om Nama siwaya. Prasasti kedungwangi juga memuat pajak/ denda, serta pejabat birokrasi Rakaryan Mahamantri I Hino.

        Anglingdarma adalah foklore, selama ini hanya tradisi lisan yang berkembang. bukti-bukti peninggalan seperti yang ada di cungkup Lawan harus diteliti untuk mengungkap kejadian historis yang sebenarnya.

        SALAM HORMAT MAHASISWA JURUSAN PENDIDIKAN SEJARAH FIS UNESA.
        Arek Lawan, Kedungwangi, Sambeng LMG.

  25. tiap saya baca ctatan sejarah,,,,, jadi bingung,karna lain peneliti lain juga hasilnya,,,kadang kurang kadang lebih,,,,! Yg mana yang tepat,tentu kita gak tau,,,karna semua masih sebatas penapsiran,,,!

  26. Hadi Widajad

    Gali terus kebenaran sejarah, agar kita bisa belajar dari masa lalu dan semakin bijak dalam memasuki masa mendatang. Salam hormat, dari : Hadi W Arek Ngimbang Lamongan.

  27. dian

    teks prasastinya mana ???

  28. Hey! Do you use Twitter? I’d like to follow you if that would be ok. I’m definitely enjoying your blog and look
    forward to new posts.

  29. siip tenan ak sampai hanyut, seperti merasakan hidup di jaman kahuripan. mau usul cerita-cerita begini mbokya disinetronkan, tapi jangan terlalu dibelak belokkan alir ceritanya seperti sinetron-sinetron yg sudah sudah. selain untuk education juga bisa untuk mencintai sejarah jaman dulu.

  30. jadi jati nendra apakah masih mencampuri urusan kenegaraan setelah jadi raja mas bro?

  31. sampean datang aja ke alamat dsun ngembes desa yungyang kec. modo lamongan…. di sni banyak peninggalan bebatuan dan sendang dan banyak lainnya…..

    • chandikolo

      Ya mas….krmaren juga barusan penelitian ulang bersama bbrp peneliti UI di punden sentono.

  32. Ping-balik: Adventure Ke Pamotan, Sebuah Desa Sentra Tikar Pandan Dengan Cerita Misteri dan Sejarahnya | Catatan perjalanan Touringrider

  33. alim_faizin@yahoo.com

    Di ponorogo, sejarah kkerajaan wengker selalu dikaitkan dg nama “dahana wengker” apakah kata dahana ini ada kaitan dg dahana pusat kerajaan airlangga td? Soalnya di deket ponoroogo jg ada nama desa “doho”. Trus sekitar 3 thn yg lalu baru saja ditemukan situs peninggalan kuno berupa batu seukuran 1 meter x 2 meter dg tulisan kuno, trus d beberapa dinding gunung jg ada tulisan kuno yg ditengarai peninggalan zaman airlangga pada saat pelarian dlu. Letaknya jg di dekat magetan.
    Klo berkenan saya bs antarr ke lokasi HP saya 08155286960

    • chandikolo

      Makasih mas…mungkin nanti bs diselidiki bareng. Yg jls memang airlangga pernah menyerang ke magehan (magetan?).. Bisa jd pada proses itu airlangga ada di wengker. Berita dri prasasti pucangan menyebutkan penyerangan oleh Raja Panuda wanita, dan airlangga terdesak dr istananya dan melarikan diri ke patakan. Di patakan (istana sementara) airlangga tinggal dan menyiapkan pasukan utk menyerang ke magehan. Dan airlangga memenangkan pertempuran.

  34. alim_faizin@yahoo.com

    Saya punya foto2 batu yg ada tulisan huruf pallawa yg diyakkini peninggalan era airlangga mas, tp tulisan2 yg ada di dinding2 gunung yg lainnya blm sempat aq foto.
    Tp kepercayaan Masyarakat setempat situs itu merupakan tempat dimana airlangga ditasbihkan menjadi raja pasca pelarian diri setelah kalah akibat diserang raja wora wari pas acara nikahannya, kmdn dia berguru ke seorang pertapa di kaki gunung wilis.

    • chandikolo

      Ada beberapa versi mengenai itu…yg jelas prasati pucangan menceritakan “….katlayah manganti ri himbang ing wanagiri.” bahwa saat airlangga melarikan diri bersama narottama dia sampai di desa himbang (Ngimbang-lamongan?). Didesa Ngimbang terdapat prasasti ngimbang yg jlas prasasti airlangga, di kec.Ngimbang total ada 8 prasasti. Yg semua adalah prasasti era erlangga. Desa Patakan juga 4Km dari Ngimbang dan juga terdapat prasasti patakan yg sdh d terjemahkan dan skg di museum nasional.

  35. aldani zidane burhanudin

    menanggapi supaya jadi sinetron memang itu bagus tapi lebih mengena dengan sandiwara radio diera 90 an, kalau mendengarkan rasanya ingin terbang dimasa itu untuk membantu airlangga.

  36. Make your trip complete with a taste of Khopa
    Dhau, Bhaktapur. Workplaces block Facebook and You – Tube access for many users.
    z – Butterfly is really a nice place to begin looking
    for just what the user desires to watch since it displays a whole lot of movies that can
    be downloaded from all around the Web.

  37. Murid SMA

    Ini artikel yang cukup membuat wawasan saya tentang kerajaan hindu-budha semakin luas. Terima Kasih.

  38. mmng banyak sekali sebuah pecahan2 batu/keramik di sekitar ngimbang-sambeng,kebetulan sekali aku sering keluar masuk hutan di ke dua kecamatan tersebut.mulai dari batu yg ada cap kaki,di batu merah yg besar,tulisan2 di batu,makam andong sari,patung batu,biasanya benda2 itu bila utuh terletak di sendang/mata air,di jadikan pijakan/tanggul.kuburan kuno yg sampai 5 meter panjangnya,tumpukan2 batu yg berbentuk pagr(tapi sayang tumpukan itu sdh tidak ada karena di daerah itu sambeng-ngimpang ada industri pembkaran kapur,yg mana bahan bakunya mengambil batu2 an di hutan tersebut.ku saksikan langsung semuanya…sayang sekali blm ada yg mengurusi atau menindak lanjuti benda2 tersebut,yg di perhatikan cuma prasasti yg besar seperti watu gurid,makam andong sari,,padahal basih banyak artefak atau benda2 yg entah apa itu namanya tersebar disana…sayang…

  39. saya kurang setuju dengan sebutan perusuh buat raja wura wari,terkesan anda kurang bijak dalam memaknai sejarah,apa ada literatur yg membuktikan raja wura wari seorang perusuh,siapa airlangga apa dia pemilik tanah jawa,siapa saja berhak atas tanah jawa dan pergolakan politik itu biasa.apa anda tahu alasannya raja wura wari menyerang darwangsa teguh dan menantunya airlangga,tentu tidak kan,sebelum ada bukti kuat jangan memvonis sebuah sejarah,karena akan menimbulkan fitnah sejarah dan asumsi yg tidak benar terhadap karakter pelaku sejarah tersebut,disini memang airlangga yg jadi pemenang dan berkuasa atas tanah jawa,tapi apakah semua tindakannya sdh memuaskan semua pihak,saya yakin tidak,tentu ada yg berseberangan dan yg berseberangan itu belum tentu salah juga!!demikian kritik dan saran saya ,bila kurang berkenan saya mohon maaf
    ……

    • Saya piki juga begitu. Pemegang pemancar berita pasti memberitakan berita dari sudut pandang dirinya. Demikian juga prasasti, tentu meberitakan dari sudut pandang dirinya.
      Saya bingung, bagaimana cara membedakan sekelompok preman yang akhirnya, karena kekuatannya, dapat menguasai wilayah tertentu dan mendirikan semacam pemerintahan. Ketika memerintah, berlaku adil menurut yang diperlakukannya. Dapt berlaku adil karena pembayaran upeti atau pajak tidak menunggak. Sedangkan Preman tersebut sudah merasa bersukur karena sudah merasa enak dapat pembayaran pajak secara rutin, tidak merampok lagi. Kalau di wilayah KEPREMANANNYA (pemerintahannya) ada yang tidak bersedia membayar pajak karena merasa bahwa bumi tempat tinggalnya bukan milik PREMAN/pemerintah itu tetapi miliknya sendiri, diserang atau dirampok dengan dalih menegakkan keadilan.
      dari illustrasi tersebut, otak saya buntu, tidak bisa membedakan HAKIKAT PREMAN dan PEMERINTAH. Tolong saya dibantu DENGAN ANALISIS YANG LEBIH RASIONAL DIBANDING ANALISIS SAYA DAN JAUH LEBIH MENDALAM TENTANG HAL TERSEBUT!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog pada WordPress.com. The Adventure Journal Theme.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: